Sabtu, 21 Mei 2011

Pangeran Impian


Nama aku Dede Yunita putri, dipanggil ma temen-temen Dede ceka. Asal muasal dan sejarah ntu panggilan tak pentinglah diceritakan disini. Aku murid kelas dua SMA dan pengen ni bagi cerita tentang cinta aku yang beraroma kegokilan. Waktu itu aku masih kelas satu SMP masih imut-imut binti culun gitu deh, pada waktu ntu tu waktu aku masih dibilang anak ingusan padahal waktu SMP aku jarang banget lo ingusan hehe. Aku mengidolakan seorang cowok (ya iyalah masak cewek emang gua lesbay) dia tu pangeran dalam kisah asmaraku, cah lo kata kerajaan pangeran, anaknya ntu pinter kayak enstein kalik ye, lumayan cakep dan lumayan ceper tapi nggak parah-parah amat kok. Tapi berhubung dia dah kelas tiga dia lulus gitu aja tanpa pamitan ke aku (yah emang gua sapanya hikz) tapi paling nggak akukan pengen dia kenal ma aku juga. Kalau bisa sih pertemuannya kayak disinetron-sinetron gitu haha ngarep.com.
Dia masuk SMA yang nggak jauh dari SMP aku. Aku juga sering berpapasan sama dia waktu pulang sekolah (asek).memang jodoh nggak kemana kalik ya haha. Di SMPku tercinta tu lau udah lewat jam dua siang aduh udah deh angkot nggak keliatan lagi terpaksa dah jalan nyampek batang idung tu angkot keliatan nasib… nasib tapi disitulah aku sering berpapasan ma dia. Tapi  ternyata eh ternyata malah temen dari salah satu genknya yang kesemsem sama aku, apa mungkin aku salah tebar pesona ya nyampek-nyampek salah sasaran begini huuh.
            Minggu berganti minggu aku udah jarang banget ketemu dia bahkan nggak pernah lagi tu mukanya nongol depan muka aku, tapi ternyata e ternyata akhirnya aku liat dia juga, aku nggak tau sejarah dia bisa naik angkot sama kayak aku yang aku taukan rumahnya ntu deket sekolahan. Hari itu hari yang paling memalukan aku udah cerita sama kakak perempuan aku, temen deket aku, untung nggak sama tembok juga aku cerita. Tapi mereka malah ketawain aku abis-abisan ahhh kesel banget nggak tu?. Aku juga nggak bisa bayangin betapa merahnya tu muka aku waktu aku kasih ongkos ke om sopir yang lagi duduk pas samping dia, seandainya aja angkot ntu terfasilitasi dengan baik caahh. Ada kenek kek kayak angkot dikota-kota. Aku nggak usah majangin muka aku yang kayak udang dipanggang depan dia. Pokoknya  malu banget gini nie ceritanya baca dengan seksama ya J Jarak rumah aku sama SMPku tercinta kira-kira dua belas kilo meter jadi hal yang wajar dan biasa banget buat aku untuk jadi penumpang terakhir setiap pulang sekolah, angkot yang sering aku naikin juga agak aneh unik dsb, nggak pernah dah aku liat ada angkot begituan di TV-TV temen-temen aku bilang itu mobil pick-up alias mobil buntung tapi tu mobil buntung ditutup pakek tenda gitu deh hampir 80 % sekolahan aku angkotnya begituan tapi mana aku peduli yang penting mah aku bisa nyampek rumah dengan selamat dan untuk berentiin ntu mobil, aku harus ngedeket ke kaca plastik di belakang punggung om sopir dan tinggal diketok deh. Tok-tok kagak usah pakek asalam mualaikium, dengan seketika tu om sopir nginjek remnya. Tapi hari itu, waktu aku pengen ketok tu kaca plastik tiba-tiba aku ngerasa ada yang bagimane gitu dengan cowok yang disamping om sopir dan ternyata eh ternyate tu cowok pangeran impian aku sepontan dah aku masang muka bahagia sedunia dengan mengelus-mengelus muka sambil mandangin wajahnya yang lau dibilang sih cakep juga nggak cakep-cakep amat dengan tingkah yang super duper kekanak-kanakan  serta merta masang muka aneh sedunia sejagat raya seperti orang yang melihat sang idola yang nun jauh disana  aku sih biasa aja ngelakuin itu, nggak ada yang ngeliat ini, tinggal aku doang yang dibelakang mobil tapi seketika dia malah nengok kearah belakang dengan muka kebingungan ”napa” pikir gua saat itu tapi raut muka gua langsung berubah waktu gua ngeliat kaca didepan yang emang dipajang biar om sopir bisa liat penumpangnya tercinta, Masya Allah berarti dia ngeliat semua  tingkah aneh bin memalukan yang aku lakuin sambil negeliatin dia tadi O.M.G sumpah suer aku malu banget.
                                                            ***
Kejadian memalukan itu luntur juga dilahap oleh zaman (cailah bahasanya) iya dong buktinya kelas tiga smp aku udah bisa suka ma cowok lain tu cowok aku temiun waktu ulangan semesteran duduk bareng soalnya cie..cie he he tapi waktu aku curhat tentang ntu cowok ma sepupu deket aku  ternyata ntu cowok masih saudara aku ibunya ntu masih sepupunya ibu aku ya ilah dedek..dedek… nggak ada yang bener dah kisah cinta lo hikz.
            Sisa lembaran masa SMP aku, aku isi dengan belajar dan belajar untuk ngadepin ujian, wah ngapa aku jadi sok melankolis gini ya haha :D sampek akhirnya aku lulus dan keterima di SMA yang salah satu penghuninya adalah pangeran impian aku, eittz tapi tunggu dulu jangan kira aku milih sekolah karna dia, tapi karna yah memang dikecamatan aku nggak banyak pilihan sekolah maklum dikampung hehe.
Hari pertama MOS disekolah aku. Cukup menyenangkan  dan nggak lama dari itu aku juga ikut paduan suara Karang Taruna dan lebih ngejutinnya tu pangeran ikut uga arghh “dia inget nggak ya, dia inget nggak ya, sumpah kenapa dia ngeliatin aku kayak gitu amat sih, dia inget ma tampang aku nggak ya” setiap latihan paduan suara ntu pertanyaan muncul dibenak aku setiap liat dia tersiksa sih tapi aku seneng kok wawawahhahaha. Hari-hari berlalu makin suka deh aku ma dia cihuy  tapi apa mau dikata. Kalau ternyata  lagu pupus jadi soundtrack hidup aku atau nggak lagunya c.i.n.t.a nya d’bagindas juga cucok dah, waktu aku denger pangeran aku udah sama cewek lain dan lebih nyebelinnya lagi ntu cewek musuh bebuyutannya kakak perempuan aku, pengen deh nyambak rambut tu cewek sekali aja, aku juga pengen nyiram mukanya kalau boleh, kalau boleh lagi ni aku juga pengen maki-maki dia sepuas aku, tapi tapi tapi argh :’( diantara segelintir mimpi-mimpi ngawur  itu aku cuman bisa buat puisi untuk dia.
***
            “Anak-anak kelas sepuluh dan sebelas dimohonkan untuk pulang kerumah masing-masing karena pengumuman kelulusan kakak kelas tiganya kira-kira empat jam lagi” itulah kata-kata yang aku ingat dari bapak kepala Sekolah  waktu aku baris upacara, hah masak sih aku nggak boleh liat senyum kelulusan pangeran aku waktu liat pengumuman, tapi karena waktu hari ntu aku ikut lomba cipta dan baca puisi jadinya aku tetep disekolah untuk latihan memepersiapkan lomba akhirnya memang aku bisa liat sang pangeran lulusan sambil berfoto ria dengan teman-temannya dan nggak lupa sama pacarnya ihhh. Selamat tinggal pangeranku.  Love you kak B(tuut) (disensor) hehe.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar